Friday, September 11, 2015

Novel Dear You By Moammar Emka

Novel Dear You By Moammar Emka
Jual Novel Dear You By Moammar Emka, Penerbit Gagas Media, anda pasti sudah sangat kenal dengan pengarang novel jakarta undercover yang fenomenal dan kontrovesi. Novel Dear You menurut saya adalah potongan-potongan ungkapan perasaan terhadap seseorang yang kita cintai, kita kagumi, kita sayangi atau mungkin seseorang yang kita harapkan menjadi milik kita selamanya. Yang ingin selalu kita jaga dan rawat, terkadang melebihi perhatian kita kepada diri sendiri.

Keterangan:
Penerbit Gagas Media
Pengarang : Moammar Emka
Judul : Dear You
Tahun terbit 2011
Kondisi Bekas, Bik
Harga Rp, 55.000,-

Sinopsis Novel Dear You By Moammar Emka

Novel Dear You By Moammar EmkaBagi anda yang tidak atau kurang pinter berkata-kata kepada pasangan atau calon pasangan, buku ini patut anda baca. Karena pada dasarnya setiap orang senang dengan pujian dan perhatian, walaupun terkadang agak lebay. Dengan sedikit latihan, anda akan terbiasa mengungkapkan kata-kata yang penuh pujian. Tapi berhati-hatilah jangan sampai ada kesan kata-kata tersebut hanya sebuah hafalan atau kutipan kata-kata orang.

Secuil kalimat yang terdapat pada Novel Dear You By Moammar Emka


Demi apa? Demikian aku mencintaimu" ~

“Yang tersisa, mungkin hanya rindu yang mengulum waras logika. Ada padamu, kunanti sekaligus kubenci“

“Luka rindu ini mulai memanen kesakitan di setiap incinya”

“Karena kata hanya perantara, tak bisa seutuhnya. Biarkan rasa yang bicara dari kedalamannya, detik ini. Masih. Rindu ini, untukmu”.

“Demi apa ? Demikian aku mencintaimu”

“Untuk apa jauh-jauh lagi mencari, sementara dalam dirimu saja aku sudah menemukan alasan hidup: bahagia bersamamu”.

“Cinta yang sejati, cinta yang ketika kita kira sudah pergi, ternyata cuma bersembunyi, menunggu untuk kembali lagi..”

Dear you,
“Cinta memang sederhana. Tapi aku memilih luar biasa memaknai jatuhnya; jatuh cinta kepadamu. “

Dear you,
“Aku tak ingin merasa paling benar mencintaimu. Aku hanya ingin mencintaimu dengan benar, dan cintamu benar untukku”

“Cinta mewujud dalam berbagai bentuk tak terduga. Tangis yang mencakup bahagia, juga tawa yang mencatut luka”

“Cinta mencakup segala ruang. Dalam terang, ia cemerlang. Dalam gelap, ia merupa cahaya. Dalam diam, ia berkata-kata”

“Cinta ? Tanpa definisi. Yang biasa dan bisa kita lakukan adalah mengekspresikannya. Kasihan cinta kalau harus diartikan ini itu. Cinta menjadi terisolasi dan masuk ke dalam kotak!”


“Cinta mewujud dalam berbagai bentuk tak terduga. Tangis yang mencakup bahagia, juga tawa yang mencatut luka”


“Cinta mencakup segala ruang. Dalam terang, ia cemerlang. Dalam gelap, ia merupa cahaya. Dalam diam, ia berkata-kata”

“Cinta ? Tanpa definisi. Yang biasa dan bisa kita lakukan adalah mengekspresikannya. Kasihan cinta kalau harus diartikan ini itu. Cinta menjadi terisolasi dan masuk ke dalam kotak!”


“Cinta mencakup segala ruang. Dalam terang, ia cemerlang. Dalam gelap, ia merupa cahaya. Dalam diam, ia berkata-kata”


“Cinta ? Tanpa definisi. Yang biasa dan bisa kita lakukan adalah mengekspresikannya. Kasihan cinta kalau harus diartikan ini itu. Cinta menjadi terisolasi dan masuk ke dalam kotak!”


“Cinta tak pernah gagal panen. Karena bahagia dan sedih itulah hasil permanen.”


“Love is blind. Karena cinta tidak butuh mata. Kenapa harus menyesali saat cinta putus. Ambil nilai terindahnya aja. Lupakan sisi pahitnya. Cinta akan menjadi lebih berharga maknanya.”


“Yang kubutuhkan adalah kamu yang utuh; lengkap beserta cinta dan seisinya.”


“Berpikir itu satu langkah ke depan. Mencintai itu seribu langkah ke masa depan.”


“I do not give up, but sorry if I say it’s up!”


“Cinta memiliki aturannya sendiri. Tak bisa dicerna kecuali dengan mata hati. Ikuti saja ke mana ia akan membawa serta”

Moammar Emka
Moammar Emka
“Cinta mendekat dan menjauh tanpa aturan. Membutuhkan waktu yang terbilang untuk pertautan dan perpisahan”

“Cinta memang tak terduga. Semua serba tiba-tiba . Datang, tiba-tiba, pergi tiba-tiba,. Lalu datang lagi, pergi lagi. Akankah kamu datang sekali lagi, tiba-tiba ?”

“Karena hanya di hatimu aku berhenti mencintai. Pada segalamu, cinta tak kutakar lagi. Dan, Telah kubaca dari segala gerak hatimu. Kuberkaca tak jera; agar menjadi kita, suatu ketika. Dan, Aku mencintaimu di luar pemahaman. Selesai! Dan, aku bahagia. Cukup”

“Sungguh berarti bisa mencintaimu; karena kamulah arti dari setiap bahagiaku yang terendap dan dari setiap sedihku yang terisak.”

“Mungkin, rinduku kecil di matamu, tapi tolong jangan kucilkan dari hatimu.”

“Ada banyak cara mencintaimu , dan aku memilih satu cara saja; membuatmu lebih berbahagia.”

“Benar, aku mencintaimu. Dan, aku tak berharap apapun. Ini bukan pilihan tapi kenyataan”

“Aku telah memilih jalan yang benar: MENCINTAIMU. Dan, aku [akan] terus melanjutkannya, sesulit apapun itu”

“Kemarilah! Aku pinjamkan air mataku sebagai hadiah abadi untuk kebohonganmu. Pergilah!” #Goodbye”

“Aku mencintaimu dengan sadar, dan akan terus mencintaimu dengan sabar.”

“Telah kujaminkan rasa percaya kepada cinta, dan kamu. #you #By”

“Untuk tangismu yang meluap tanpa kendali, tumpahkan saja di setiap bahagia yang kumiliki.”

“Jika waktu tak memihakmu, aku yang akan memelukmu dari satu masa yang tak akan hilang: segenap ingatanku, tentangmu.”
Novel Dear You By Moammar Emka
Novel Dear You By Moammar Emka
“Menjadilah terang cahaya, biar tak perlu lagi kubumbui pelukan dengan tanya berkepanjangan.”

“Am I late? It did look better. We end it but not to force us to end it.”

“Segala dalil untuk membuatku kembali menghunus damba, kuingkari dengan membiarkan kecewa dan laraku mengendap dalam emosi yang membara. Membunuh rindu untuk bangkit lagi; menenggelamkan nurani pada altar tak berpenghuni.”

“Rasakan detaknya! Kan kamu dapati nadiku menyisir halaman hatimu dalam kepatuhan janji.”

“Bisakah kamu tinggal selamanya?”

Moammar Emka adalah seorang penulis Novel muda yang terkenal, sejak novel Jakarta Undercover di rilis hingga 3 buku (thriller) Nama Moammar emka semakin melambung, banyak di undang kemana-mana sebagai nara sumber. Novel Dear You By Moammar Emka

No comments :

Post a Comment