Tuesday, November 4, 2014

Novel Perempuan Kembang Jepun by Lan Fang

Novel Perempuan Kembang Jepun by Lan Fang
Jual Novel Perempuan Kembang Jepun by Lan Fang, Penerbit Gramedia Pustaka Utama,Kondisi Bekas. Untuk pembelian serta pemesanan dapat menghubungi sales support kami.

Keterangan :
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Pengarang : Lan Fang
Ukuran : 13.5 x 20 cm
Tebal : 288 halaman
Terbit : November 2006
Rp. 165.000,-

Sinopsis Novel Perempuan Kembang Jepun by Lan Fang

Walau menurut banyak orang 98% kepala laki-laki berisi uang dan s**s, dan 2% sisanya---cinta dan kebersamaan---ada di kepala perempuan, novel ini bukan sekadar bercerita tentang uang dan s**s. Uang memang dibutuhkan dan s**s memang dinikmati, tapi dalam cinta dan kebersamaan itulah Sang Hidup meletakkan sebuah arti.

Dengan latar belakang kawasan Kembang Jepun di Surabaya pada tahun 1940-an, novel ini bercerita tentang:

Tjoa Kim Hwa, yang selalu berkedok untuk uang dan ....

Sulis, yang selalu menuntut uang dan ....

Lestari, yang tidak butuh uang dan ....

Kaguya, yang lahir karena uang dan ....

Tapi...

Matsumi masih mencari kehakikian cinta. Ternyata ada cinta yang layak dipertahankan, ada cinta yang harus diperjuangkan, ada cinta yang harus dilupakan.

Matsumi merindukan kebersamaan. Ternyata ada kebersamaan yang gelisah, ada kebersamaan yang hampa, ada kebersamaan yang tanpa apa-apa---tanpa uang dan s**s.

Ada laki-laki dan perempuan.

Ada tua dan muda.

Ada anak dan orangtua.

Dalam novel ini, ada uang, s**s, sekaligus cinta dan kebersamaan.

ADA WARNA HIDUP!

Karakter-karakter dalam Perempuan Kembang Jepun adalah kuat dan hidup dengan gaya penceritaan seperti tokoh yang bertutur.
Tema "pencarian cinta" sangat kuat dalam novel ini. Dengan latar belakang kota Surabaya di tahun 1940-an dan tahun 2000-an, simak kisah anak yang mencari cinta ibu, ibu mencari cinta anak, suami mencari cinta istri, dan seorang geisha yang mencari cinta sejati.
 Novel Perempuan Kembang Jepun by Lan Fang. Dapat di beli di toko online kami, Silahkan hubungi sales support kami.

No comments :

Post a Comment